Pengenalan JavaScript dan jQuery

jquery javascript

[ALV] Pengenalan JavaScript dan jQuery

Sebelumnya Baca : Pengenalan HTML dan CSS

Sudahkah kalian memahami HTML. Selain terintegrasi dengan CSS, HTML juga dapat terintegrasi dengan Javascript dan jQuery. Berikut penjelasan mengenai Pengenalan Javascript dan jQuery.

Javascript

Bahasa skrip yang populer di internet ini, dapat bekerja di sebagian besar penjelajah web populer seperti Internet Explorer (IE), Mozilla Firefox, Chrome, Netscape dan Opera. Kode JavaScript dapat disisipkan dalam halaman web menggunakan Tag Script. JavaScript pertama kali dikembangkan oleh Brendan Eich dari Netscape dibawah nama Mocha, yang sebelumnya namanya diganti menjadi LiveScript, dan akhirnya menjadi JavaScript.

Navigator sebelumnya telah mendukung Java untuk lebih bisa dimanfaatkan para programmer yang non-Java. Maka dikembangkanlah bahasa pemrograman bernama LiveScript untuk mengakomodasi hal tersebut. Bahasa pemrograman inilah yang akhirnya berkembang dan diberi nama JavaScript, walaupun tidak ada hubungan bahasa antara Java dengan JavaScript.
JavaScript bisa digunakan untuk banyak tujuan, misalnya untuk membuat efek rollover baik di gambar maupun teks, dan yang penting juga adalah untuk membuat AJAX. JavaScript adalah bahasa yang digunakan untuk AJAX.

jQuery

Pustaka JavaScript kecil bersumber terbuka yang menekankan pada interaksi antara JavaScript dan HTML. Pustaka ini dirilis pada Januari 2006 di BarCamp NYC oleh John Resig dan berlisensi ganda di bawah MIT dan GPL. jQuery merupakan sebuah library Javascript yang sangat ringkas dan sederhana untuk memanipulasi komponen di dokumen HTML, menangani event, animasi, efek dan memproses interaksi ajax. jQuery dirancang sedemikian rupa supaya membuat program menggunakan Javascript menjadi relatif sangat mudah. Sesuai slogan nya, write less, do more. Menulis kode lebih sedikit, tetapi melakukan pekerjaan lebih banyak.

jQuery ukurannya cukup kecil, sehingga tidak memperlambat proses loading blog yang kita buat. jQuery juga kompatibel dengan CSS3 dan yang tak kalah penting adalah jQuery bisa berjalan di semua browser – cross browser.
Tanpa library seperti jQuery, menerapkan Javascript mungkin akan lebih sulit, terutama untuk pemula yang baru belajar Javascript. Plugin tambahan seperti JQuery UI (User Interface) semakin memudahkan kita mengembangkan blog yang cantik dan interaktif. Selain itu tersedia plugin-plugin lain yang semakin memperkaya kemampuan jQuery.

Kira-kira begitu penjelasan mengenai JavaScript dan jQuery, sekian dan terima kasih 🙂

Selanjutnya Baca : Pengenalan Apache, PHP, Mysql, dan PHPMyAdmin

—————–

Sumber : Wiki

—————–

Best Regards,

ALV Signature

You may also like...

2 Responses

  1. August 5, 2015

    […] Selanjutnya Baca : Pengenalan JavaScript dan jQuery […]

  2. August 5, 2015

    […] Baca Juga : Pengenalan JavaScript dan jQuery […]

Leave a Reply

%d bloggers like this: